RSS

Berita Duka, semoga engkau tenang disana teman….T_T

10 Nov

Berkaitan juga dengan postingan sebelumnya, tentang perjuangan seorang temen gw mempertahankan hidupnya. Lebih tepatnya kebodohan gw.

Sabtu, 7 nov 2009, sekitar jam 2 siang gw keluarin dia dari ribuan butir beras yang menimbunnya dan gw bawa ke BEC dengan niat untuk di servis, nyampe BEC gw lihat antriannya udah panjang bgt di NOK*A CARE. Gw putusin untuk dateng lagi besok pagi-pagi bgt. Dan hari itu gw langsung ke rumah Ibos untuk membicarakan hal-hal penting diantaranya nasib duit gw yg kepake buat dp sewa villa di situ patenggang.

Minggu pagi, gw terbangun jam 9 pagi karena baru sempat tidur jam 2 pagi karena banyak yang harus di bahas di rumah Ibos. Gak harus nunggu lama, gw langsung ke kamar mandi dan siap2 untuk ke BEC lagi dengan minjem motornya Frezi. Gak perlu pake mandi segala cuy, hehehe, mudah-mudahan gak ketemu sama orang yang gw kenal disana pikir gw. Karena yang ada di pikiran gw adalah gimana supaya dateng kesana dan gak ngantri banyak.

Tau-taunya pas nyampe di BEC, udah berjibun orang-orang yang nunggu di luar. BEC belum buka, dan akan buka jam 10:00, sekarang masih jam 09:40. Waktu yang cukup lama untuk menunggu. Selama menunggu BEC buka, gw liat sekeliling gw, siapa tau aja ada cewe manis yang bisa jadi pengisi waktu luang gw. Dan yang banyak itu yah emak-emak dengan berbagai perhiasan yang menempel di dada dan jari tangannya, bapak-bapak bertopikan PEMDA KAB BANDUNG, pemuda-pemuda berjaket kulit, beberapa pasangan yang saling ngobrol, petugas satpam yang dengan steady menjaga tangga dan eskalator, petugas kebersihan yang lalu lalang, dan yang paling menonjol adalah sekelompok anak SMA yang lagi ketawa-ketawa dari tadi. Tapi mata gw langsung tertuju pada seorang bapak-bapak yang baru datang dengan kemeja kotak-kotak, celana bahan, memakai jam tangan dan berambut belah pinggir yang klimis. Maaf sebelumnya, bukannya gw gay dan suka sama tuh bapak, tapi dia emang sedikit mencolok, dan tiba-tiba saja dia diperbolehkan masuk oleh satpam dan pintu BEC segera dibuka dan ditutup lagi setelah dia masuk. Siapa dia yah?? Pertanyaan itu langsung terjawab ketika pintu depan BEC benar-benar sudah terbuka dan terlihat dia sedang mengatur-ngatur pegawai-pegawai lainnya. Sepertinya dia adalah seorang manager. Dan tanpa perlu basa-basi lagi gw langsung naik ke atas dengan sedikit melirik sekumpulan anak SMA tadi.

Gw langsung menuju NOK*A CARE yang ada di lantai paling atas bangunan itu. Terlihat jelas di depannya tulisan TUTUP, berarti belum buka. (logika yang sudah pasti). Gw coba cari tempat duduk tak jauh dari pintunya. Dan seketika itu juga terlihat wajah bapak-bapak dan beberapa pasangan yang dari tadi ada di dekat gw ketika nungguin BEC buka di luar td. Jadi mereka punya niat yang sama ama gw hari ini.

Singkat cerita, gw kebagian no antrean ‘004’ karena si bapak-bapak itu menyerobot duluan ke dalem. Gak masalah sih sebenernya, tapi ya sayang aja di Indonesia belum ada tertanam budaya ANTRE. Setelah nomer antrean gw dipanggil dan gw langsung nyerahin tuh temen gw dan cerita sedikit kronologisnya, dia bilang:

“saya cek sebentar yah…..”

“ok…”

Dengan penuh harapan akan kesembuhan temen gw itu, dia kembali dan cuma bilang:

“Udah gak bisa diperbaiki mas, sudah karatan bgt. Maaf kami tidak bisa membantu. ”

“Apa gak ada jalan lain mas buat memperbaikinya??”

“Yah palingan ganti mesin dan itupun harganya hampir sama dengan beli yang baru…”

Gw hanya bisa diam dan bilang makasih dan berlalu dari sana, seluruh harapan gw sirna, dia tak tertolongkan lagi. Gw sedih mengingat belum nyampe setahun kita bersama dan sekarang harus berpisah karena kelalaian gw sendiri. Apa daya, nasi udah menjadi bubur, tinggal di tambahin potongan daging ayam, kecap, bawang goreng, dan beberapa temannya jadilah bubur ayam. Handphone gw udah korosi bgt, dan gak bakalan mungkin lagi bisa idup. Bokap gw nyaranin dicoba dicharge dulu ato dijemur lagi, mencari-cari kemungkinan-kemungkinan kehidupan yang akan terjadi. Tapi itu senua gak bakalan berhasil.

Sekarang gw cuma bisa minjem hpnya didit, temen kostan gw yang kebetulan punya hp 2. Thanks bgt dit, gw pinjem hp lo sampe gw punya cukup duit buat beli hp murahan biar bisa nelp ato sms lagi. Tapi hp lo ini suka error dan batrenya udah bocor lagi, tapi gpp, thanks bgt.

 
6 Komentar

Ditulis oleh pada November 10, 2009 inci Alfer 'bout & stories

 

Tag: , , ,

6 responses to “Berita Duka, semoga engkau tenang disana teman….T_T

  1. willyafurqan

    November 10, 2009 at 10:32 am

    tabah ya kawan…
    smoga ia tenang di sana….

    smoga ada penggantinya…
    amin…
    huhuahuahaaahaha

     
  2. tary ayk

    November 10, 2009 at 4:38 pm

    hmmm di doain biar bisa beli yg baru lagi, oke…tetep senyum donk??

     
  3. frezyprimaardi

    November 10, 2009 at 10:01 pm

    huhuhuhuh…yang sabar ya teman…semua itu ada hikmahnya….
    jangan terlalu larut bersedih..semoga temanmu itu bahagia di alam sana..dan diterima di sisi Nya..amin…

     
    • incekrajo

      November 11, 2009 at 9:25 am

      pelajaran yang cukup berharga teman…
      makasih buat semua…
      lagi nabung jg nih…gak mau ngerepotin orang tua lagi..

       
  4. Sutan Rajo di Langik

    November 12, 2009 at 10:35 am

    iyo, hp si didit tu emang kek gitu… saba yo do… jua se kamera… πŸ˜€

     
    • incekrajo

      November 12, 2009 at 11:26 am

      hahha..
      lai amuah bali bak??

       

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: